Butuh Bantuan? WhatsApp: 0821-3694-1626 Email: [email protected]

Buku Bangkit dan Runtuhnya Bangsa Mongol

Buku Bangkit dan Runtuhnya Bangsa Mongol

Spesifikasi

ISBN9789795927037
Halaman716
Dimensi (cm)16 x 24,5
Berat (gram)936
HargaRp 145.000
SampulHard Cover

Selain Baghdad, kota-kota dan negeri kaum muslimin lainnya di berbagai belahan dunia juga tak luput dari keganasan pasukan bangsa Mongol. Negeri Transoxiana (Maa waraa an-nahar), negeri Khawarizmia, kota Bukhara. Samarkand, Kabul, dan lain sebagainya berhasil mereka taklukan.

Mengapa bangsa Mongol dengan para petingginya yang terkenal seperti; Jenghis Khan, Khulagu Khan, Ogedei Khan, dan lain-lain mampu menaklukan daulah-daulah Islam? Jawabannya bisa Anda temukan dalam buku ini.

Karena buku yang ditulis oleh Prof. DR. Ali Muhammad Ash-Shallabi ini adalah karya sejarah yang cukup lengkap, yang juga mengupas secara mendalam mengenai faktor-faktor mengapa negeri-negeri Muslim berhasil ditaklukan.

Buku ini tidak hanya bicara sejarah secara faktual, tetapi juga memberikan analisa-analisa yang tajam sebagai pelajaran untuk masa depan.

Daftar Isi

  • DUSTUR ILAHI – V
  • KATA PENGANTAR – VII
  • PENGANTAR PENERBIT – XI
  • PENDAHULUAN – 1
  • BAGIAN PERTAMA - BANGSA MONGOL DAN INVASI MEREKA DI NEGERI-NEGERI MUSLIM
    1. AKAR SEJARAH BANGSA MONGOL – 30
      • 1) Pentingnya studi sejarah bangsa mongol – 30
      • 2) Mengenal Bangsa Mongol – 33
      • 3) Tanah Air Bangsa Mongol – 35
      • 4) Suku-suku yang membentik Bangsa Mongol – 37
        • a. Etnik Turki – 37
        • b. Etnik non Turki – 38
      • 5) Kehidupan sosial Bangsa Mongol – 41
      • 6) Agama Bangsa Mongol – 44
      • 7) Kondisi bangsa mongol sebelum Jenghis Khan – 49
        • a. Kekacauan di Mongolia – 49
        • b. Usaha menyatukan suku bangsa mongol – 50
      • 8) Kondisi kaum Muslimin sebelum invasi Mongol – 53
        • a. Kelompok Islamiyah Batiniyah – 56
        • b. Kekhalifahan Abbasiyah – 59
        • c. Dinasti Ayyubi DI Mesir dan Syam –61
        • d. Meluasnya perbuatan dosa besar di Dunia Islam – 63
    2. KEMUCULAN JENGHIS KHAN DI KANCAH SEJARAH DUNIA – 71
      • 1) Profil sejarah Jenghis Khan – 71
        • a. Perjuangan ibunda Jenghis Khan – 72
        • b. Temujin mengejar para pencuri – 74
        • c. Pernikahan temujin dan hubungannya dengan pemimpin Khereit – 75
      • 2) Temujin mendapat gelar Khan Bangsa Mongol – 77
        Peperangan yang dilakukan Jenghis Khan dan permulaan bersatunya suku-suku di bawah pemerintahannya – 78

        • a. Perang beroda – 79
        • b. Konflik antar Aliansi – 82
        • c. Peperangan Antara Jenghis Khan dengan suku Khereit – 83
      • 3) Mengambil Alih kekuasaan dari dua suku Naiman – 87
      • 4) Membangun Kekaisaran Mongolia – 89
        • a. Menghadapi Bangsa Cina – 89
        • b. Dinasti Jin ( Dinasti Emas) – 90
      • 5) Perlawanan Bangsa Mongol pada Masa Jenghis Khan – 94
        • a. Kepribadian Jenghis Khan – 95
        • b. Undang-Undang Negara (Ilyasa) – 106
        • c. Mengatur perkhidmatan Terhadap Khan – 120
        • d. Perlakuan terhadap Lawan – 130
        • e. Perhatian Khan terhadap Badan Intelijen – 133
        • f. Cendekia dari Negero Cina – 135
        • g. Kurultai (Dwan Umum) dan perangkat Negara – 139
        • h. Strategi perang Bangsa Mongol – 142
        • i. Adat dan Tradisi Masyarakat Mongol – 146
        • j. Mitos bangsa Mongol – 148
    3. PENGGULINGAN DAULAH KHAWARIZIMA OLEH MONGOL – 153
      • 1) Kesultanan Khawirizima – 154
      • 2) Konflik antara Orang-orang Khawarizima dengan Khilafah Abbasiyah – 157
      • 3) Faktor penyerangan Mongol terhadap Khawizima – 159
        • a. Musim kering yang melanda terhadap Khawarizima – 159
        • b. Semangat Bangsa Mongol dan Kebangkitannya – 161
        • c. Tewasnya Sejumlah pedagang Mongol – 161
        • d. Terbukanya Pintu perdagangan Antar Dua Negara – 163
        • e. Perampasan dan pembunuhan Terhadap pedagang Mongol – 166
        • f. Diplomasi Bangsa Mongol untuk memecahkan Masalah – 168
      • 4) Penyerangan terhadap Wilayah Transoxiana dan Irak – 172
        • a. Menginvasi Negara Transoxiana – 172
        • b. Menginvasi wilayah Barat khawarizima dan wafatnya Muhammad Khawarizima Syah – 189
        • c. Menginvasi wilayah Khawarizima – 198
        • d. Menginvaasi Wilayah Khurasan – 208
        • e. Penaklukan Wilayah Ghazna – 218
        • f. Berakhirnya kekuasaan Jalaluddin Mangbarni – 225
      • 5) Faktor runtuhnya daulah Khawarizima – 238
        • a. Khawarizima Gagal menciptakan Arus peradaban – 241
        • b. Masyarakat membenci sistem hukum dan tidak adanya kepemimpinan – 242
        • c. Konflik Internal dalam keluarga kesultanan – 244
        • d. Kelamahan sistem pertahanan – 248
        • e. Sikap cinta duniawi dan takut mati – 252
        • f. Hilangnya persatuan dan keadilan – 257
        • g. Egoisme sultan Muhammad Alauddin Al-Khawarizimi – 264
        • h. Kepribadian Jalaluddin Mangbarni – 265
        • i. Penyakit rabun Khalifah An-Nashir Lidinillah – 269
        • j. Ketiadaan para Ulama – 272
        • k. Serangan Militer Bangsa Mongol – 272
      • 6) Kematian Jenghis Khan – 274
  • BAGIAN KEDUA - PARA PENERUS JENGHIS KHAN DAN RUNTUHNYA BAGHDAD DI TANGAN BANGSA MONGOL – 280
    1. Pembagian kekuasaan Mongolia – 280
    2. Pengangkatan Ogodei sebagai Kaisar Mongol – 282
    3. Melanjutkan Invasi Ke wilayah Islam – 284
      • a. Menguasa Wilayah Cina bagian Utara – 288
      • b. Invasi bangsa mongol Di Eropa – 289
      • c. Kematian Ogodei Khan – 291
      • d. Perbaikan sistem pada masa Ogodei – 291
      • e. Perlakuan Ogodei terhadap kaum Muslimin – 293
      • f. Guyuk Khan (644-647 H/1246-1249 M) – 195
      • g. Guyuk Khan menjadi Khagan – 197
      • h. Pemilihan Monke Khan sebagai Kaisar Mongol – 300
    4. Hulagu Khan kalahkan Syiah Ismailiyah – 308
      • a. Asal-usul kekuasaan Syiah Ismailiyah – 310
      • b. Penaklukan Syiah Ismailiyah hingga Akarnya – 312
    5. Pesukan Mognol bergerak menuju Baghdad – 313
      • a. Perjalanan Operasi Militer Baghdad – 313
      • b. Pengepungan kota Baghdad – 318
      • c. Negosiasi terakhir – 319
      • d. Pendudukan Kota baghdad – 322
      • e. Pembunuhan terhadap Khalifah Al-Musta’shim Billah – 325
      • f. Musnahnya sebuah peradaban – 328
      • g. Muayyiduddin Al-Alqami, gubernur Baghdad – 333
      • h. Kekuasaan Hulagu, awal berdirinya Ilkhanat di Irak – 334
      • i. Raja-raja berduyun menghadap Hulagu – 338
    6. Biografi khalifah Al-Musta’shim dan runtuhnya kekhalifahan Abbasiyah – 339
    7. Faktor utama Runtuhnya Kekhalifahan Abbasiyah – 343
      • a. Hilangnya sikap berkepemimpinan yang bijaksana – 346
      • b. Khalifah menyepelekan kewajiban berjihad – 349
      • c. Tercerai berainya kesatuan politik Dunia Islam – 351
      • d. Pasukan Khalifah terlalu lemah – 355
      • e. Lemahnya kecintaan terhadap Negara – 357
      • f. Melemahnya sikap menepati Janji – 358
      • g. Lemahnya Otoritas Negara terhadap Pemimpin di daerah – 361
      • h. Konsesi politik tanda lemahnya pemerintahan Abbasiyah – 364
      • i. Terlalu banyak penyebaran titik kekuatan – 365
      • j. Dikuasainya Garis pertama pertahanan – 366
      • k. Peran orang-orang kristen dalam runtuhnya Baghdad – 368
      • l. Peran pemimpin Islam islam dalam runtuhnya Baghdad – 369
      • m. Meredam bakat yang langka – 376
      • n. Persaingan dari keturuan Ali – 377
      • o. Sikap bermewah-mewahan dan pengaruhnya terhadap runtuhnya kekuasaan Abbsiyah – 381
      • p. Sampai pada titik Nadir kehancuran – 390
      • q. Merosotnya kondisi Ekonomi Masyarakat – 392
      • r. Konflik internal di kota baghdad – 392
      • s. Pengkhianatan Syiah (menteri Ibnul Alqami) --393
      • t. Kelihaian tentara mongol dan kekuatan kekaisarannya – 406
    8. Dampak Runtuhannya Baghdad – 407
      • a. Hilagnya pengaruh Moral dan Spiritual – 407
      • b. Menjadi kota kelas dua – 408
      • c. Degradasi Ilmu pengetahuan dan Derajat Bahasa Arab – 408
      • d. Kegembiraan dan suka cita Umat Nasrani – 410
      • e. Kairo menjadi ibukota pemerintahan Khalifah – 411
      • f. Penyebaran paham Syiah – 411
      • g. Letupan kekuatan Umat – 412
      • h. Kelahiran Utsman I, pendiri Daulah Utsmaniyah (656 H) – 413
      • i. Sikap para penyair atas runtuhnya Baghdad – 414
  • BAGIAN KETIGA - DAULAH MAMALIK
    1. ASAL-USUL DAULAH MAMALIK – 420
      • 1) Pengertian Mamalik – 420
        Najmuddin Ayyub dan Mamaliknya – 425
      • 2) Sistem pelatihan dan pendidikan Bagi Mamalik – 430
        • a. Fase pertama – 430
        • b. Fase kedua – 435
        • c. Fase ketiga – 437
        • d. Sistem yang mengatur Makan, pakaian, dan peristirahatan – 437
        • e. Sistem kelulusan dan berakhirnya pendidikan – 438
        • f. Bahasa mamalik – 439
        • g. Ikatan mamalik dengan Ustadz – 439
        • h. Ikatan antar sesama mamalik (khasydasyiah) – 440
        • i. Apakah mereka sama seperti budak berlian lainnya? – 441
        • j. Pendidikan militer terkini – 442
        • k. Syaikh Izzudin bin Abdussalam, penjual para pejabat pemerintahan Mamalik – 442
        • l. Era yang Unik – 446
      • 3) Upaya mamalik pada perang Salib ketujuh –448
        • a. Perang mansurah – 450
        • b. Turan syah mengambil Alih pimpinan perang – 451
        • c. Contoh kehebatan mamalik – 453
        • d. Penawanan Raja Louis IX dan isi perjanjian Damai – 454
        • e. Faktor yang membuat pasukan salib mengalami kekalahan pada invasi mereka yang ketujuh – 456
        • f. Dampak kekalahan perang salib VII – 456
        • g. Tewasnya turan Syah dan runtuhnya kekuasaan Ayyubi 457
        • h. Penyebab kematian Turan Syah – 463
      • 4) Faktor yang menyebabkan Runtuhnya kekuasaan Ayyubiyah – 465
        • a. Keadaan perencanaan pembaruan reformasi – 469
        • b. Kezaliman – 472
        • c. Bermegahan dan tenggelam dalam Nafsu Dunia – 476
        • d. Penghentian Opsi Bermusyawarah – 478
        • e. Konflik internal keluarga Al-Ayyubi – 479
        • f. Memberi jabatan kepada orang Nasrani – 481
        • g. Kegagalan Dinasti Ayyubi menentukan Arah peradaban – 484
        • h. Kemahnya pemerintah Pusat – 485
        • i. Kelemahan sistem intelijen – 486
        • j. Ulama Rabbani tidak dilibatkan dalam mengambil kebijakan politik – 488
        • k. Wafatnya Al-Malik Ash-Shalih Najmuddin dan ketidakmampuan para penerusnya – 488
    2. DAULAH MAMALIK DI ABWAH SYAJARAH AD-DURR DAN IZZUDIN – 491
      • 1) Syajarah Ad-Durr – 491
        • a. Pemerintahan Ayubiyah atau pemerintahan Mamalik yang Ia pimpin? – 491
        • b. Menjadi pemimpin tertinggi di Wilayah Mesir – 492
        • c. Memanjatkan Doa untuknya – 494
        • d. Pengukiran Namanya – 495
        • e. Pagelaran pesta pasca pengangkatannya – 495
        • f. Penolakan dari Khalifah, Ulama dan Mayoritas Masyarakat – 496
        • g. Syajarah Ad-Durr mengundurkan Diri – 497
        • h. Hukum mengangkat wanita menjadi pemimpin tertinggi – 498
      • 2) Sultan Izzudin Aybak – 502
        • 1) Ancaman dari keturunan Bani Ayyub dan Pasukan salib – 503
        • 2) Pertempuran antara mamalik dengan Dinasti Ayyub – 508
        • 3) Pasuka Mamalik dan pasukan Salib menjalin persekutuan – 509
        • 4) Peran Khalifah Abbasiyah Mendamaikan kedua belah Pihak – 511
        • 5) Pemberontakan suku-suku Arab terhadap pemerintahan Mamalik di Mesir – 513
        • 6) Ancaman dari sesama Mamalik dan pembunuhan Atas Akhty – 519
        • 7) Tewasnya Sultan Aybak Dan Syajarah Ad-Durr – 523
        • 8) Sultan Ali bin Al-Muiz – 530
        • 9) Qutuz Mulai membenahi semua utusan Inyternal – 535
  • BAGIAN KEEMPAT - PERTEMPURAN AIN JALUT DAN KEKALAHAN MONGOL
    1. PENDUDUKAN MONGOL TERHADAP SYAM DAN JAZIRAH ARAB – 540
      • 1) Ketahanan Miyafariqin – 540
        • a. Kedatangan bangsa Tatar di Kota Amida – 540
        • b. Miyafariqin melakukan perlawanan terhadap bangsa Tatar – 541
        • c. Rencana Al-Kamil dalam menghadapi bangsa tatar – 542
        • d. Respon An-Nashir atas rencana Al-Kamil – 543
        • e. Runtuhnya miyafariqin dan wafatnya Al-Kamil – 546
        • f. Kota Mardin – 549
      • 2) Sultan An-Nashir di antara pilihan melawan atau menyerah – 552
        • a. Respon hulagu terhadap permintaan Al-Malik An-Nashir – 552
        • b. An-Nashir minta tolong kepada Mamalik – 554
        • c. Jatuhnya Aleppo – 555
        • d. Damaskus – 560
        • e. Akhir kisah perjalanan Sultan An-Nashir Al-Ayyubi – 567
    2. PERTEMPURAN AIN JALUT: SEBELUM, SAAT PERISTIWA DAN SESUDAHNYA – 571
      • 1) Pendudukan atas Mesir menjadi tujuan strategis – 571
      • 2) Langkah saifuddin Qutuz untuk menyatukan Barisan Islam – 573
      • 3) Surat hulagu untuk Saifuddin Qutuz – 583
        • a. Majelis permusyawaratan pertempuran – 586
        • b. Ajakan kepada seluruh penduduk negeri untuk berjihad – 588
        • c. Membunuh para delegasi Hulagu – 589
      • 4) Perang terjadi – 591
        • a. Pemilihan tempat dan waktu – 591
        • b. Pidato Qutuz di awal perjalanan – 593
        • c. Pertempuran Gaza 594
        • d. Mendapat bocoran Informasi Penting – 596
        • e. Bentrokan Dimulai – 597
        • f. Keberanian panglima Mongol – 599
        • g. Pembebasan kembali kota Damaskus dan Negeri Syam – 602
        • h. Saifuddin Qutuz tiba di Damaskus – 605
        • i. Qutuz menertibkan segala urusan di wilayah Syam – 607
        • j. Sikap Hulagu terhadap kekalahan pasukan Mongol – 608
        • k. Syair tentang Ain Jalut – 609
      • 5) Kematian Saifuddin Qutuz – 611
        • a. Alasan Pembunuhan atas Qutuz – 613
        • b. Jalan menuju singgasana kesultanan Mamalik – 617
        • c. Efek yang terlahir setelah wafatnya Qutuz – 618
        • d. Makam saifuddin Qutuz dan pujian Al-Izz bin Abdussalam – 620
        • e. Reaksi bangsa mongol terhadap kematian Qutuz – 622
      • 6) Faktor kemenangan pada pertempuran Ain Jalut – 625
        • a. Kepemimpinan yang bijaksana – 625
        • b. Memberikan tugas pada Ahlinya – 633
        • c. Pasukan yang kuat – 637
        • d. Mengorbankan semangat jihad – 639
        • e. Persiapan yang matang dan pemenuhan faktor yang menyebabkan kemenangan – 641
        • f. Kejeniusan dalam perencanaan – 446
        • g. Visi dan kebijaksanaan Qutuz – 653
        • h. Memiliki karakteristik kelompok pemenang – 655
        • i. Mewarisi semangat perjuangan dari pendahulu – 657
        • j. Meminta pendapat dan bantuan dari para Ulama – 660
        • k. Kezuhudan – 663
        • l. Konflik internal di istana Mongol – 664
        • m. Sunnatullah terhadap orang yang zhalim dan Aniaya – 666
      • 7) Dampak pertempuran Ain Jalut dan berbagai keadaan yang terjadi setelahnya – 668
        • a. Pembebasan Negeri Syam dari Tangan bangsa Mongol – 669
        • b. Terciptanya persatuan Antara Negeri Syam dan Mesir – 670
        • c. Peredaman gejolak penentang pemerintahan pemerintahan Mamalik – 671
        • d. Kemenangan Islam terhadap paham Paganisme – 672
        • e. Peristiwa penting dalam sejarah Umat manusia – 674
        • f. Semangat terbarukan bagi Umat islam – 674
        • g. Meredupnya kekuatan Mongol – 675
        • h. Kegagalan persekutuan antara pasukan salib dan tatar – 676
        • i. Eksistensi pasukan Salib semakin memudar – 676
        • j. Kota kairo Menjadi Ibukota pemerintahan Mamalik – 677
        • k. Pemerintahan Mamalik Muda semakin berkembang – 677
        • l. Peran simbolis bagi kekhalifan Abbasiyah – 678
        • m. Pengembangan dan pemodernisasian sistem dan perlengkapan pasukan Mamalik – 679
  • PENUTUP – 681
  • DAFTAR PUSTAKA -- 685
Tambah ke Keranjang
70000
350

Bangkit dan Runtuhnya Bangsa Mongol

checkout empty

Items

Total

total
qty
tax
taxrate
shipping
grandtotal
Setiap hari 09:00 - 18:00 WIB (kecuali hari libur nasional)
Somontalen RT 02 RW 04, Gang Mangga, Ngadirejo, Kartasura, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah 57556
Copyright Β© Buku Bagus 2020
envelope-owhatsappshopping-bag linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram